Terima Kasih atas kesedian Anda untuk berkunjung ke blog yang sederhana ini, semoga dapat memberikan manfaat bagi Kawan-kawan semua. Kritik, saran, serta komentar Anda sangat kami harapkan.
| 13 comments ]

Bulan Ramadhan adalah bulan yang agung, selalu dinanti-nantikan oleh orang-orang yang beriman. Banyak kemuliaan dan keagunggan di dalamnya. Salah satunya adalah malam Lailatul Qadar, di mana kitab suci Al-Quran diturunkan untuk pertama kali dari Lauhul Mahfuz ke Baitul ‘Izzah (langit dunia), kemudian diturunkan ke bumi secara berangsur-angsur selama 23 tahun. Banyak ayat-ayat Al-Qur’an dan hadis Nabi SAW yang menyebutkan tentang kemuliaannya:

“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Qur’an) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar". [QS Al Qadar: 1 - 5]


”Sesungguhnya Kami menurunkannya pada suatu malam yang diberkahi dan sesungguhnya Kami-lah yang memberi peringatan. Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah, (yaitu) urusan yang besar dari sisi Kami. Sesungguhnya Kami adalah Yang mengutus rasul-rasul, sebagai rahmat dari Tuhanmu. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui”. [QS Ad Dukhoon: 3 - 6]

“Sesiapa yang menghidupkan malam lailatul qadar penuh keimanan dan keikhlasan akan diampun baginya dosa yang telah lalu”. (Al-Hadits)

Malam Lailatul Qadar adalah malam yang penuh dengan ampunan. Pada malam itu para malaikat turun ke dunia untuk memberi salam kepada hamba-hamba Allah yang taat beribadah. Sehingga disunatkan untuk memperbanyak membaca doa pada malam tersebut. Terutama do’a “Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘annii.”

Haruskah Mencari Lailatul Qadar?

Ada beberapa hadis yang menunjukkan betapa ruginya seseorang yang tidak pernah berusaha mencari Lailatul Qadar. Menurut Sheikh Abdul Aziz bin Baaz dan Sheikh Salleh Munajjid beliau berkata; "Seorang Islam haruslah mencari malam 10 terakhir Ramadan sebagaimana Rasulullah SAW mengarahkan umatnya menuntut ganjaran dan pahala di mana seseorang yang mendirikannya dan iman dan azam malam tersebut, dia akan menerima ganjarannya dan jika tidak bahwa Rasulullah SAW telah bersabda: "Barangsiapa yang berqiam di malam Qadar dengan keimanannya maka Allah akan mengampunkan dosanya yang telah lalu". Dalam riwayat lain, "Barangsiapa yg berqiam dan mencarinya kemudian ia akan diampunkan dosa yang sebelumnya dan yang terakhir."

Tanda-tanda Lailatul Qadar

Antara tanda-tanda dalam mengetahui malam lailatul qadar adalah berdasarkan beberapa hadis di bawah :

1. Abi Ibnu Ka'ab telah meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W telah bersabda mengenai lailatul qadar yang artinya : Sesungguhnya matahari yang keluar pada hari itu tidak begitu bercahaya (suram). (Hadis riwayat imam Muslim dalam kitab puasa)
2. Telah diriwayatkan daripada Nabi S.A.W bahawa baginda telah bersabda yang artinya: Sesungguhnya tanda-tanda lailatul qadar, bahawa malamnya bersih suci seolah-olah padanya bulan yang bersinar, tenang sunyi, tidak sejuk padanya dan tidak panas, tiada ruang bagi bintang untuk timbul sehingga subuh, dan sesungguhnya tanda-tandanya matahari pada paginya terbit sama tiada baginya cahaya seperti bulan malam purnama tidak membenarkan untuk syaitan keluar bersamanya pada hari itu. (Hadis riwayat imam Ahmad dengan isnad jayyid daripada Ibadah bin As-Somit)
3. Dalam Mu'jam At-Tobarani Al-Kabir daripada Waailah bin Al-Asqa' daripada Rasulullah S.A.W telah bersabda yang artinya : Malam lailatul qadar bersih, tidak sejuk, tidak panas, tidak berawan padanya, tidak hujan, tidak ada angin, tidak bersinar bintang dan daripada alamat siangnya terbit matahari dan tiada cahaya padanya(suram).

4. Telah meriwayat Al-Barraz dalam musnadnya daripada Ibn Abbas bahawa Rasulullah S.A.W telah bersabda yang artinya : Malam lailatul Qadar bersih tidak panas dan tidak pula sejuk.

Kata Al-Qaradhawi: "Semua tanda ini tidak memberi kepastian mengenainya. Tidak mungkin ia berulang-ulang, karena malam Al-Qadar selalu berbeda-beda cuacanya dalam berbagai negara, berbeda pula waktunya. Ia mungkin dijumpai di sebuah negara Islam yang tidak putus hujannya, dan kemungkinan di negara lain yang keluarganya bersholat istiqo' yang berdepan dengan kemarau, dan negara-negara berbeda dari segi kepanasan dan kesejukannya, naik matahari dan turunnya, kuat atau lemah pancarannya, maka mustahil untuk mendapat titik pertemuan ini. Kajian ulama' mengatakan: boleh di ambil malam-malam yang tertentu Lailatul Qadar itu dari sebahgian manusia. Ia hanya kelihatan kepada dia seorang saja yang melihatnya. Atau menerima mimpi didalam tidur, atau berlaku (karamah) keajaiban yang luar biasa. Atau Ia terjadi kepada keseluruhan umat Islam agar ia menerima ganjaran kepada siapa saja yang berpeluang melakunya. Dan Ia tidak nampak apa-apa yang berlaku. Kebanyakkan ulama' mengambil pandangan yang awal tadi.

Amalan Saat Lailatul Qadar

Kemuliaan malam tersebut dan seruan-seruan dari hadist-hadist yang menyuruh umat Islam mencari malam tersebut mungkin akan menimbulkan sedikit pertanyaan. Apakah malam itu khusus bagi mereka-mereka yang alim saja atau bisa berlaku bagi masyakat umum. Yusuf Qaradawi mengatakan bahwa malam itu datang untuk semua orang yang benar-benar menginginkannya. Kata Qaradhawi:
"Maka Malam al-Qadar ialah malam umum untuk semua yang menuntutnya. Yang menginginkan kebaikan dan ganjarannya, dan apa yang disisi Allah di dalamnya, itu lah malam ibadah dan malam ta'at, dan bersolat, bertilawah, berdo'a, bersedekah, menjalinkan perhubungan, beramal sholeh, dan melakukan kebaikan-kebaikan".

"Yang harus dilakukan oleh orang Islam pada malam ialah; Bersholat Isya' secara berjamaah, sholat subuh berjamaah dan pada malamnya mendirikan qiamullail. Di dalam hadist Sahih diriwayatkan Nabi bersabda, "Barangsiapa yang bersholat Isya' berjamaah, seolah-olah ia berqiam di separuh malam, dan barangsiapa yang bersolat subuh berjamaah, seolah-olah ia bersholat disepanjang malam tersebut. (Riwayat Ahmad, Muslim).

Sheikh Atiyah Saqr menganjurkan:
Hidupkannya dengan bersholat, membaca Al-Quran, berzikir, beristigfar dan berdo'a dari terbenam matahari sehingga terbit fajar. Dan hidupkan ramadhan dengan bersolat terawikh di dalamnya. Sebuah riwayat yang mengatakan, "Barangsiapa yang bersholat magrib dan Isya' di hari akhir yaitu di malam Al-Qadar secara berjamaah, ia telah diberi keuntungan dari Lailatul Qadar". Berkata A'isyah r.h "Ya Rasulullah di waktu Lailatul Qadar, apakah yang harus aku katakan". "Katakalah, "Ya Allah sesungguhnya kamu pengampun dan suka kepada pengampunan, maka ampunkanlah ku".

Tidak ada orang yang tahu kapan turunnya Lailatul Qadar. Tidak ada yang tahu siapa yang beruntung mendapat Lailatul Qadar. Apakah akan terjadi di 10 hari terakhir, hari-hari ganjil, atau lainnya. Dengan tidak diketahuinya malam Lailatul Qadar, membuat kita beribadah tidak hanya pada 10 hari terakhir saja melainkan sebulan penuh. Semogga kita termasuk orang-orang yang beruntuk bisa menjumpai malam yang penuh barakah dan pengampunan tersebut. Amin

Sumber Bacaan:
hidayatullah.com
http://www.van.9f.com/
http://azharku.wordpress.com/
http://edipsw.com/

Read this | Baca yang ini



Widget by [ Tips Blogger ]

13 comments

Yopan Prihadi said...

Kadangkala kita lupa dengan kesibukan sehari-hari dan seringkali artikel seperti ini mengingatkan saya kepada yang Illahi yang telah memberikan nafas bagi kita...
Sepertinya saya harus banyak belajar dari Mas Arif nih...
Oh..iya nih sya mengundang Anda berbagi cerita, jika berminat silahkan kunjungi disini bikin PR itu gampang.

Arif said...

@Mas Yopan: Kita mmang tidak bisa terhindar dari berbagai akrifitas yg kita jalankan, dari pagi sampai pagi, alias 24 jam non stop. Tp dari semua itu hendaknya kita meluangkan barang kali 1 jam atau 2 jam tiap harinya untuk tunduk khusuk beribadah kepada-Nya, dengan membaca Ayat2 Qauliyah-Nya, berdzikir meminta ampunan kepada-Nya. Bukan kah kita hidup adalah karena-Nya.

Saya malah yg lebih harus belajar kepada Mas Yopan.. Saya hanya ingin berusaha untuk lebih baik.. Bukan begitu Mas Yopan?

Terima Kasih Sekali Mas Yopan sudah sering berkunjung ke blog ini.

Allahumma innaka ‘afuwwun tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘annii. Amin.

enhal said...

bisa ga saya dapat lailatur qadar..amiin mudah2an bisa

Arif said...

@Enal:
Bisa ja Mas Enal, asal ada niat dan mau bertindak... bukan begitu? Amin. Mudah-mudahan kita semua bisa mendapatkannnya....

Makasih bgt lho Mas Enal dam mau mampir ke blog sy n dan ngasih komentar..

jalooe said...

amien ..moga saja tahun ini saya kecipratan lailatu qadar-nya mas..

biar ibadah sy tambah luruss

reekoheek said...

salam wa rahmah

dalam tafsir almizan, layl qadr malah disebut lebih rinci mengenai harinya. sekedar untuk memperkaya khasanah bisa dibaca di http://reekoheek.wordpress.com/2008/09/10/malam-al-qadar-dalam-tafsir-surat-al-qadar/

subagya said...

Amiiien juga semoga umat manusia mendapatkannya Amiien

arif said...

@Mas Jaloe:
amin.. semoga kita semua mendapatkannya & amal ibadah kita menjadi semakin baik, sehingga Allah akan menerimanya serta memberikan pahala yang setimpal bagi kita semua. Amin.

@Mas Reekoheek:
wassalam wa rahmah
Yups maksih bgt Mas.. sy langsung ke TKP tuk baca artikelnya..met knal..

@Mas Subagya:
Semoga kita semua menjumpainya, Allah ampuni dosa-dosa kita, seucikan hati kita, berikan pahala bagi kita. Amin.

Untuk semua terima kasih sekali sudah berkenan mampir ke blog saya & memberikan komentar yg sangat berguna... heppy blogging ;)

Edi Psw said...

Wah, tulisan yang menarik nih, Mas.
Terima kasih sudah mampir di blog saya.

hanif said...

indahnya lailatul qadar..mungkinkah dapat aku raih...http://us.i1.yimg.com/us.yimg.com/i/mesg/emoticons7/2.gif..semoga ini adalah titik awal untuk melangkah lebih baik...terima kasih untuk pencerahannya...

Arif said...

@Mas Edi Psw: Terima kasih mas.. kn baca tulisannya Mas... oh ya sama2 n moga kita bisa menjadi lebih kenal Mas.. Amin

@Mas Hanif: Semoga kita semua bisa meraihnya.. yups kita harus lebih baik dari hari kta kemarin.. Amin

@semua: Thx bgt sudah mampir ke blogku n dah memberikan apresiasinya.. karena dg itu berarti Anda semua sudah membantu saya unutk mengembangkan blog ini..

cara mengobati wasir said...

salepsalwa
ramuanherbaluntukmengobatikanker
caramenyembuhkanbenjolanwasirluar
obattradisionalambyeneksternal
obatherbalwasirambeienampuh
obattradisionaluntukmenyembuhkan
anekaobatherbal
penyakitambeienluar
obatambeyendiluar
obatwasir
caramengobatiambeienluar
daununguobatwasir
obatdiabetesampuh
daununtukobatambeien
obatdiabetesyangampuh
obatwasiralami
obatdiabetespalingmujarab
caramengobatiambeyeunstadium34
obatdiabetespalingmanjur
merkobatbuatambeienapayangyang
obatdiabetespalingampuh
obatherbaldiabetesampuh
jualobattradisionalwasirampuh

Rosnida Zainab said...

Assalamu Alaikum wr-wb, perkenalkan nama saya ibu Rosnida zainab asal Kalimantan Timur, saya ingin mempublikasikan KISAH KESUKSESAN saya menjadi seorang PNS. saya ingin berbagi kesuksesan keseluruh pegawai honorer di instansi pemerintahan manapun, saya mengabdikan diri sebagai guru disebuah desa terpencil, dan disini daerah tempat saya mengajar hanya dialiri listrik tenaga surya, saya melakukan ini demi kepentingan anak murid saya yang ingin menggapai cita-cita, Sudah 9 tahun saya jadi tenaga honor belum diangkat jadi PNS Bahkan saya sudah 4 kali mengikuti ujian, dan membayar 70 jt namun hailnya nol uang pun tidak kembali, bahkan saya sempat putus asah, pada suatu hari sekolah tempat saya mengajar mendapat tamu istimewa dari salah seorang pejabat tinggi dari kantor BKN pusat karena saya sendiri mendapat penghargaan pengawai honorer teladan, disinilah awal perkenalan saya dengan beliau, dan secara kebetulan beliau menitipkan nomor hp pribadinya dan 3 bln kemudian saya pun coba menghubungi beliau dan beliau menyuruh saya mengirim berkas saya melalui email, Satu minggu kemudian saya sudah ada panggilan ke jakarta untuk ujian, alhamdulillah berkat bantuan beliau saya pun bisa lulus dan SK saya akhirnya bisa keluar,dan saya sangat berterimah kasih ke pada beliau dan sudah mau membantu saya, itu adalah kisah nyata dari saya, jika anda ingin seperti saya, anda bisa Hubungi Bpk Drs Tauhid SH Msi No Hp 0853-1144-2258. siapa tau beliau masih bisa membantu anda, Wassalamu Alaikum Wr Wr ..

Post a Comment