Terima Kasih atas kesedian Anda untuk berkunjung ke blog yang sederhana ini, semoga dapat memberikan manfaat bagi Kawan-kawan semua. Kritik, saran, serta komentar Anda sangat kami harapkan.
| 26 comments ]

Para pembaca yang budiman, selamat datang kembali di Kumpulan Artikel.  Pada tulisan sebelumnya, saya telah membahas tentang cara pembuatan skala pengukuran dan Instrumen penelitian. Walau saya hanya sekedar membahas tentang teknik skala model Likert, namun harapan saya dapat memberikan manfaat bagi Anda sekalian. Seperti janji saya yang akan memberikan contoh skala serta metode analisis datanya, namun sekarang saya hanya akan memberikan contoh skala terlebih dahulu, untuk metode anaisis data bisa ditunggu pada postingan selanjutnya. Monggo dimulai saja… :)

Dalam penelitian saya yang berjudul “Hubungan Antara Kecerdasan Emosional Dengan Prestasi Belajar Pada Siswa Kelas XI SMA Muhmmadiyah 3 Yogyakarta”. Di sini saya hanya membuat satu buah skala, sesuai dengan valiabel penelitian yang harus diukur dengan skala, yaitu variabel Independen (variabel X), yang di sini adalah kecerdasan emosional siswa kelas XI SMA Muhammadiyah 3 Yogyakarta. Sedangkan variabel dependennya (variabel Y) adalah prestasi belajar siswa kelas XI SMA Muhammadiyah 3 Yogyakarta, dan untuk mengumpulkan data prestasi belajar siswa digunakan metode dokumentasi.

Skala kecerdasan emosional siswa disusun dari 5 indikator utama, sesuai dengan teorinya Danil Goleman, yaitu: 1. Mengenali emosi, 2. Mengelola emosi, 3. Memotivasi diri, 4. Mengenali emosi orang lain (berempai), dan 5. Membina hubungan yang baik dengan orang lain. Kemudian kelima indikator tersebut dijabarkan ke dalam 60 item pernyataan, dengan 30 item bersifat favorable (positif), 30 item sisa bersifat unvaforable (negatif). Untuk distribusi item-item skala kecerdasan emosional siswa, bisa dilihat pada blue print berikut:
 

Namun dalam skala kecerdasan emosional yang saya gunakan hanya menyediakan 4 alternatif jawaban, yaitu dengan meniadakan jawaban Ragu-ragu/Tidak tau, dengan alasan:
1. Kategori indecisided, yaitu mempunyai arti ganda, bisa juga diartikan netral atau ragu-ragu.
2. Dengan tersedianya jawaban di tengah, menimbulkan kecenderungan jawaban di tengah         (central tendency effect)
3. Maksud jawaban dengan empat tingkat kategori untuk melihat kecenderungan pendapat   responden kearah tidak sesuai, sehingga dapat mengurangi data penelitian yang hilang. 

Jadi sistem penilaian skala dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
Item Favorable: sangat setuju (4), setuju (3), tidak setuju (2), sangat tidak setuju (1)
Item Unfavorable: sangat setuju (1), setuju (2), tidak setuju (3), sangat tidak setuju (4).

well, sepertinya penjelasannya sudah amat cukup, dan mudah-mudahan dapat dipahami, kalau ada yang belum paham atau ada yang mau menambahi bisa disampaikan pada kotak komentar di bawah, dan saya kan sangat senang kalau Anda berkenan meninggalkan komentar maupun masukan bagi blog ini. Berikut ini adalah contoh skala yang mungkin bisa Anda gunakan dalam penelitian. Walau masih jauh dari kata sempurna, namun harapan saya bisa menjadi bahan contoh untuk pembuatan skala Anda yang lebih baik dari skala kecerdasan emosional ini.

SKALA KECERDASAN EMOSIONAL

Nama               :
Jenis Kelamin :
Umur               :
Kelas                :
Petunjuk Pengisian:
Berikut ini adalah sejumlah pernyataan dan pada setiap pernyataan terdapat empat pilihan jawaban. Berikan tanda (X) pada kotak pilihan yang Anda anggap paling sesuai dengan keadaan yang sesungguhnya pada diri Anda.
Pilihan jawabannya adalah:
SS              : Sangat setuju
S                : Setuju
TS             : Tidak Setuju
STS          : Sangat Tidak Setuju
Dalam skala ini tidak ada jawaban yang salah, semua jawaban yang Anda pilih adalah benar, asalkan Anda menjawabnya dengan jujur. Kerahasiaan identitas dan jawaban Anda dijamin oleh peneliti. Oleh karena itu, usahakan agar jangan sampai ada nomor yang terlewati untuk dijawab.
Dan kami mengucapkan banyak terimakasih atas kerjasama, bantuan serta kesediaan Anda untuk mengisi skala ini. Semoga Anda dapat meraih cita-cita Anda. Amin
Yogyakarta, 10 Agustus 2009
Hormat Kami

Nadhirin


1. Saya tahu persis hal-hal yang menyebabkan saya malas belajar.
2. Saya tetap belajar walau tidak ada ulangan.
3. Saya berusaha masuk peringkat 10 besar setiap semester.
4. Saya bersedia mendengar keluh kesan teman saya.
5. Pada hari pertama masuk sekolah saya dapat dengan cepat beradaptasi dengan lingkungan sekolah.
6. Saya merasa santai kalau dimarahi orang tua.
7. Saya sering terlambat datang ke sekolah.
8. Saya tidak mempunyai target dalam belajar.
9. Saya tidak merasa takut melihat film yang penuh kekerasan di TV.
10. Saya tidak disukai oleh teman saya.
11. Saya tahu kalu saya sedang sedih.
12. Saya selalu belajar sesuai dengan jadwal yang telah saya susun.
13. Saya akan terus berusaha mendapat nilai-nilai yang terbaik di antara teman-teman sekelas.
14. Saya menghormati pendapat orang lain.
15. Saya selalu menyapa bapak guru bila bertemu dengan mereka.
16. Saya merasa banyak kekurangan dibandingkan dengan orang lain.
17. Saya merasa perlu membalas ejekan teman kepada saya.
18. Saya enggan mengikuti kegiatan ekstrakulikuler di luar sekolah.
19. Saya kesulitan mengajak bermain teman yang baru saya kenal.
20. Saya merasa bahagia melihat teman yang tidak saya sukai sedih.
21. Saya sadar bahwa perasaan malu untuk bertanya dapat menganggu kesulitan saya dalam belajar.
22. Saya berusaha untuk tidak menyontek saat ujian.
23. Saya dapat menerima pikiran orang lain meskipun berbeda dengan pemikiran saya.
24. Saya mempunyai target yang tinggi dalam belajar.
25. Saya mudah bergaul dengan teman yang tidak sekelas denga saya.
26. Saya tetap gugup dalam mengerjakan soal ulang meskipun saya sudah belajar.
27. Saya tidak sedih bila kehilangan barang kesayangan saya.
28. Saya rajin mengikuti kegiatan sosial untuk mendapt penilaian baik dari orang tua, guru, teman-teman maupun masyarakat.
29. Saya merasa tidak sedih ketika melihat berita bencana di TV.
30. Bila memasuki lingkungan baru, saya merasa harus memakai sepatu dan tas baru juga.
31. Saya maklum bila keinginan saya tidak terpenuhi.
32. Saya selalu berkosentrasi mendengarkan penjelasan guru di kelas.
33. Saya percaya dengan cita-cita saya meski orang lain tidak memahaminya.
34. Saya dapat mengenali emosi orang lain dengan melihat ekspresi wajahnya.
35. Biarlah pretasi belajar saya buruk, karena memang saya tidak pandai.
36. Saya tidak merasa cemas bila saya tidak belajar untuk ulangan.
37. Jika orang tua mengecewakan saya, saya akan mengurung diri dalam kamar dan melakukan aksi diam.
38. Saya belajar hanya jika ada ujian.
39. Saya terharu bila ada teman saya menangis.
40. Saya lebih suka mengerjakan tugas sendiri dari pada berdiskusi dengan teman.
41. Saya tahu kalu saya sedang cemas.
42. Saya menolak dengan keras ajakan teman saya untuk membolos.
43. Saya bertekad mencapai target belajar yang sudah saya tetapkan.
44. Saya akan ikut prihatin bila ada teman yang terkena musibah.
45. Saya sulit memahami pemikiran orang lain yang berbeda pemikiran dengan saya.
46. Saya sering merasa tidak mampu melakukan hal yang baru.
47. Saat saya marah, saya bisa membanting barang-barang yang ada di sekitar saya.
48. Saya tidak memiliki cita-cita untuk masa depan saya.
49. Saya akan berusaha bersikap baik pada teman yang menemui saya.
50. Saya berikap acuh tak acuh bila mendengar pengumuman kegiatan gotong-royong membersihkan lingkungan di sekitar rumah saya.
51. Saya tahu ketika saya sedang marah.
52. Saya menahan kepuasan pribadi demi suatu yang lebih besar.
53. Saya menyadari kekurangan saya di sekolah dan berusaha mengimbanginya dengan belajar lebih giat.
54. Saya merasa ikut bahagia bila teman saya berprestasi.
55. Saya menahan marah kepada teman saya walau di menyakiti saya.
56. Saya merasa tidak kecewa ketika mendapat hasil ulangan sekolah yang jelek.
57. Suasana yang menegangkan membuat saya tidak bisa berfikir degan tenang.
58. Saya malas membantu urusan orang tua karena sibuk dengan urusan saya sendiri.
59. Saya merasa jenuh mendengar keluh kesah teman saya.
60. Saya enggan membantu teman saya yang sedang dalam kesusahan.

Sebenarnya skala tersebut di atas disusun dalam bentuk checklis, namun karena terlalu sulitnya untuk menyajikannya (mempostingkan) dalam bentuk tabel, maka saya menulis item-item pertanyaannya saja. Atau anda bisa mendapatkannya dalam bentuk Microsoft Word, dengan mendownloadnya Di Sini. Semoga bisa berguna. :)


Anda boleh mempublikasikan kembali tulisan di atas pada website atau blog Anda tanpa dikenakan biaya alias GRATIS, selama:
Anda harus mencantumkan sumber artikel yaitu dari http://nadhirin.blogspot.com/
Anda harus memuat link aktif di website atau blog Anda menuju http://nadhirin.blogspot.com/
Terima kasih atas perhatian Anda.


Read this | Baca yang ini



Widget by [ Tips Blogger ]

26 comments

epho said...

Selamat siang kawan!!!
salam kenal dari kami, yang datang tanpa undangan. Hanya ada satu kata komentar buat posting sobat yaitu " mantab tab tab" dan sangan bermanfaat sampai aku tertarik sekali untuk bertukar link. gimana? silahkan pasang dan konfirmasinya saya tunggu..

Arif Luqman Nadhirin said...

> epho: Blog ini hanyalah blog sederhana yg masih berusaha menjadi blog yg hebat....
Linknya sudah saya pasang sobat... Saya bunggu link baliknya...

Lukman said...

Pada contoh kuesioner tersebut di atas akan lebih bermanfaad jika Bpk mencantumkan intepretasi dari kuesioner tsb.
salam,
Lukman

Arif Luqman Nadhirin said...

@Luqman: terima kasih atas masukan saudara... Bisa ditunggu pada tulisan saya yang selanjutnya...

cerita lucu said...

setuju dengan lukman .. akan lebih bermanfaat jika di informasikan kategori hasil jika kita melakukan test dengan parameter diatas

alanjogja said...

hihi.. ngak ngerti ttg bagian ini aq.. :D

nderek sowan mawon bos.. lam kenal aja ;)

Anonymous said...

mau tanya boleh??skala tersebut kan udah diujikan tho..trus bisa minta hasil reliabilitasnya ga??trus kok saya ga bisa download skalanya ya???

Anonymous said...

@david. Terima kasih bRoo, ini sangat bermanfaat bagiku...!

azhar said...

siiippp.......

hamdi_kangen said...

pak aku lgi buat proposal yang kebetulan judul kecrdasan emosional dengan prestasi belajar siswa kalas 2 sma paekanbaru.yang diterima, jadi saya bingung metode pengumpulan data, tapi stlh liat punya bapak keknya bisa ne,,,,,,,.
terus pak analis datanya nanti apakh mnggnakn korelasi serial???????? atau apak.?
oya pak.. soal2 tadi to bgamana menghitungnya??

Anonymous said...

sangat membantu tugas akhir saya smester ini

windaa said...

Aslm. nadhir,saya mau tanya..kuesioner di atas sudah valid belum ya?
terima kasih :)

Mairstayz said...

iya saya juga mau tanya pak, itu sudah di uji validitas belum ya?

saeful mizan said...

bagaimana ngitungnya

cara mendapatkan bitcoin said...

good job bro, postingannya bisa jadi referensi ane dah =))

Apri Yani said...

untuk pengambilan 4 skala dengan menghilangkan skala ragu-ragu itu apakah ada sumber buku atau sumber penguatnya gak y? atau memang pendapat sendiri?
terimakasih...

contoh naskah drama said...

Terimakasih, artikelnya sangat berguna.

cara mengobati wasir said...

salepsalwa
ramuanherbaluntukmengobatikanker
caramenyembuhkanbenjolanwasirluar
obattradisionalambyeneksternal
obatherbalwasirambeienampuh
obattradisionaluntukmenyembuhkan
anekaobatherbal
penyakitambeienluar
obatambeyendiluar
obatwasir
caramengobatiambeienluar
daununguobatwasir
obatdiabetesampuh
daununtukobatambeien
obatdiabetesyangampuh
obatwasiralami
obatdiabetespalingmujarab
caramengobatiambeyeunstadium34
obatdiabetespalingmanjur
merkobatbuatambeienapayangyang
obatdiabetespalingampuh
obatherbaldiabetesampuh
jualobattradisionalwasirampuh

Resep kuliner said...

bagus bgt artikel nya.

casino online indonesia said...

casino online indonesia
casino online
judi online
baccarat online
baccarat online indonesia
live dealer
live casino
live baccarat
komisi rollingan
live casino indonesia
casino indonesia
komisi tanpa syarat

dewi said...

Maaf saya ingin bertanya, apakah skala pengukuran kecerdasan emosional di atas merupakan skala pengukuran asli teori goleman?? terimakasih

Galih Brawijaya said...

izin kopas

Badri Mustaqim said...

thanks bro..

Anadastianiar Putri said...

terimakasih blog ini sangat membantu

Virgana Virgana said...

Validitas suatu angket perlu di uji pada setiap sampel penelitian, karena karakteristik dan homogenitas suatu data akan berbeda dari setiap populasi yang berbeda

Rosnida Zainab said...

Assalamu Alaikum wr-wb, perkenalkan nama saya ibu Rosnida zainab asal Kalimantan Timur, saya ingin mempublikasikan KISAH KESUKSESAN saya menjadi seorang PNS. saya ingin berbagi kesuksesan keseluruh pegawai honorer di instansi pemerintahan manapun, saya mengabdikan diri sebagai guru disebuah desa terpencil, dan disini daerah tempat saya mengajar hanya dialiri listrik tenaga surya, saya melakukan ini demi kepentingan anak murid saya yang ingin menggapai cita-cita, Sudah 9 tahun saya jadi tenaga honor belum diangkat jadi PNS Bahkan saya sudah 4 kali mengikuti ujian, dan membayar 70 jt namun hailnya nol uang pun tidak kembali, bahkan saya sempat putus asah, pada suatu hari sekolah tempat saya mengajar mendapat tamu istimewa dari salah seorang pejabat tinggi dari kantor BKN pusat karena saya sendiri mendapat penghargaan pengawai honorer teladan, disinilah awal perkenalan saya dengan beliau, dan secara kebetulan beliau menitipkan nomor hp pribadinya dan 3 bln kemudian saya pun coba menghubungi beliau dan beliau menyuruh saya mengirim berkas saya melalui email, Satu minggu kemudian saya sudah ada panggilan ke jakarta untuk ujian, alhamdulillah berkat bantuan beliau saya pun bisa lulus dan SK saya akhirnya bisa keluar,dan saya sangat berterimah kasih ke pada beliau dan sudah mau membantu saya, itu adalah kisah nyata dari saya, jika anda ingin seperti saya, anda bisa Hubungi Bpk Drs Tauhid SH Msi No Hp 0853-1144-2258. siapa tau beliau masih bisa membantu anda, Wassalamu Alaikum Wr Wr ..

Post a Comment